MPR Minta Tingkatkan Evaluasi Pengendalian Penyebaran Covid-19

MPR Minta Tingkatkan Evaluasi Pengendalian Penyebaran Covid-19

  • 20 Juni 2020
  • 11

JAKARTA (19 Juni): Wakil Ketua MPR RI, Lestari Moerdijat meminta pemerintah meningkatkan kecepatan dan ketepatan pemeriksaan dan pemrosesan sampel test Covid-19, agar penyebaran virus korona di Tanah Air bisa dikendalikan. 

Selain itu, perlu pula transparansi data dan evaluasi penanganan Covid-19, menyusul terus meningkatnya penyebaran Covid-19 di Tanah Air.

Kondisi serupa juga terjadi pada anak Indonesia. Data Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) menyebutkan tingkat kematian anak akibat virus ini di Tanah Air, merupakan tertinggi dibandingkan dengan negara ASEAN lainnya. Berdasarkan data IDAI hingga 18 Mei lalu, jumlah anak yang positif Covid-19 di Indonesia mencapai 584 kasus. Jumlah kasus konfirmasi positif Covid-19 anak yang meninggal mencapai 14 anak. Adapun PDP anak yang meninggal sebanyak 129 orang.

"Upaya evaluasi penanganan dan pengendalian penyebaran virus ini harus segera ditingkatkan, bila Indonesia tidak mau menghadapi ledakan jumlah positif Covid-19," tegas Rerie, sapapan akrab Lestari dalam keterangan tertulisnya Jumat (19/6).

Menurut Rerie, risikonya sangat besar jika ledakan jumlah positif Covid-19 terjadi di Indonesia. Selain adanya keterbatasan fasilitas kesehatan dan tenaga medis, menurut Legislator NasDem itu, ledakan positif Covid-19 juga akan menekan perekonomian dalam jangka waktu lama. 

Itu artinya, tambah Rerie, pemerintah harus terus meningkatkan upaya testing, tracing, isolasi dan mempersingkat gap waktu antara waktu test dan hasil test Covid-19, agar peningkatan pengendalian penyebaran virus bisa tercapai. 

Legislator Partai NasDem itu mengapresiasi peningkatan jumlah test Covid-19 yang sempat mencapai 20.000 test per hari. Namun dia juga berharap hasil testnya bisa diketahui segera. Karena, menurut Rerie, semakin lebar gap waktu antara waktu test dan hasil test berpotensi meningkatkan penyebaran Covid-19. 

Apalagi, jelasnya, berdasarkan pengamatan ahli epidemiologi orang tanpa gejala (OTG) mendominasi kecepatan penyebaran Covid-19 di Indonesia. Rerie menilai peningkatan jumlah pengujian atau test, identifikasi kasus, penelusuran, isolasi, dan perawatan adalah bentuk keberhasilan awal dari pengendalian. 

"Diperlukan kesadaran bersama bahwa wabah belum mereda. Sikap disiplin pemerintah dan seluruh masyarakat dalam menjalankan protokol kesehatan, mempertahankan solidaritas nasional, saling menjaga dalam masa kenormalan baru, sangat membantu dalam pengendalian penyebaran virus," katanya. 

Pada sisi lain transparansi data menjadi sangat penting sehingga semua bisa bekerja pada alur dan target yang sama. Jika data tidak akurat akan berimplikasi luas tidak hanya pada sektor kesehatan menyangkut penyebaran virus, tetapi juga pada bantuan sosial dan perekonomian. 

"Jika data tidak akurat maka evaluasi yang dilakukan pun bisa menyimpang. Pada akhirnya keputusan yang dibuat pun keliru sasaran," tegas Rerie. 

Rerie mengingatkan kembali bahwa Presiden Joko Widodo sudah berkali-kali mengatakan agar Pusat dan daerah transparan soal data terkait Covid 19. (RO/OL-6/MI)

,