News Detail

Observasi Kelautan NasDem Kembali digelar

Observasi Kelautan NasDem Kembali digelar

  • 22 November 2017
  • 130
  • DPP NasDem

INDRAMAYU, (22 November): Partai NasDem kembali melaksanakan observasi kelautan di sepanjang Pantai Utara Jawa (Pantura). Observasi kelautan tersebut berlangsung selama sepekan mulai 21 hingga 28 November dimulai dari pantai Glayem Indramayu Jawa Barat hingga ke Lamongan Jawa Timur.

"Hari ini kita akan melihat bagaimana kapal nelayan dengan alat tangkap dogol beroperasi di Indramayu," ujar, Ketua DPP NasDem Bidang Pertanian dan Maritim, Emmy Hafild, di Indramayu Jawa Barat, Selasa (21/11).

Emmy melanjutkan, kegiatan observasi bertujuan untuk mencari tahu dampak berbagai alat tangkap nelayan terhadap kerusakan ekosistem bawah laut. Hal ini untuk menindaklanjuti Permen 71 Kementerian Kelautan dan Perikanan soal pelarangan berbagai alat tangkap.

"Hasil observasi ini akan dijadikan bahan untuk uji petik yang dapat dijadikan bahan pertimbangan pemerintah dan nelayan mencari solusi terbaik soal pelarangan alat tangkap," tambahnya.


Sedikitnya terdapat 4.800 kapal nelayan di Indramayu. Mayoritas kapal-kapal tersebut menjaring udang dan ikan-ikan kecil. Berbeda dengan para nelayan cantrang yang harus melaut selama berhari-hari, nelayan dogol hanya melaut selama setengah hari.


"Menurut nelayan, alat tangkap yang merusak itu ialah trawl dan turunannya. Sementara alat-alat mereka seperti cantrang, dogol dan lain-lain dianggap ramah lingkungan. Pelarangan alat tangkap harus disesuaikan dengan daerah pelayaran nelayan," paparnya.


Setelah melakukan observasi terhadap alat tangkap Dogol, Tim NasDem dibantu dengan para peneliti dari IPB melanjutkan observasi ke alat tangkap jenis Gilnet yang baru bisa dilakukan pada malam hari. (Uta/*)